Vaksin Corona Perkuat Harga Batu Bara

Vaksin Corona Perkuat Harga Batu Bara

Vaksin Corona Perkuat Harga Batu Bara
Vaksin Corona Perkuat Harga Batu Bara

Dunia mendapat kabar gembira terkait peluncuran vaksin Covid-19.

Harga kontrak batu bara termal Newcastle pada perdagangan kemarin Selasa (10/11/2020) ditutup menguat.

Peningkatan yang terjadi tidak sesignifikan sebelumnya lantaran reli sudah terjadi sejak pertengahan Oktober.

Pada sesi perdagangan hari ini harga batu bara dipatok di US$ 62,4/ton atau naik 0,4% dibanding posisi penutupan perdagangan sehari sebelumnya. Harga tersebut merupakan level tertinggi sejak 3 April 2020. 

Kabar baik soal vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh kolaborasi Pfizer dan BioNTech membuat risk appetite investor membaik dan mendongkrak harga aset-aset keuangan dan komoditas. 

Pfizer dan BioNTech melaporkan kandidat vaksin yang mereka kembangkan memiliki keampuhan sampai 90% untuk melindungi orang dari infeksi virus Corona baru penyebab Covid-19. 

Kini vaksin adalah barang yang digadang-gadang bakal jadi juru selamat umat manusia untuk melewati pandemi Covid-19.

Meski harus melewati jalan yang masih panjang, tetapi kabar gembira ini membuat optimisme ekonomi akan pulih mengalami peningkatan. 

Ketika ekonomi pulih diharapkan konsumsi listrik meningkat dan sektor industri manufaktur kembali bergerak sehingga bisa mendongkrak permintaan batu bara yang tahun ini lesu akibat lockdown untuk menangani pandemi Covid-19.

Kabar baik juga datang dari dunia barat yakni Amerika Serikat (AS).

Lembaga pemerintah AS (EIA) memprediksi sektor tenaga listrik AS bakal mengkonsumsi 546 juta ton (495 juta metrik ton) batu bara pada tahun 2021, naik dari yang diharapkan 443 juta tahun ini.

Badan tersebut menaikkan perkiraan pembakaran batu bara tahun 2020 dan 2021 masing-masing sebesar 10 juta ton dan 24 juta ton dibandingkan dengan laporan bulan lalu.

Pangsa batu bara dari total pembangkitan di AS diharapkan naik menjadi 25% pada 2021 dari 20% tahun ini.

Baca Juga: Aturan Turunan UU Minerba Molor

Ke depan, seiring dengan masuknya musim dingin dan penetapan baru kebijakan kuota impor berpotensi akan membuat harga terdongkrak.

“Dalam jangka menengah, kami masih berpersepsi positif terhadap harga batu bara. Permintaan global lambat laun akan meningkat, yang dibarengi dengan pengurangan produksi, akan menyeimbangkan harga,” sebut Toby Hassel, Analis Refinitiv.