Round Up Kinerja Emiten Tambang BUMN

Round Up Kinerja Emiten Tambang BUMN

Round-Up-Kinerja-Emiten-Tambang-BUMN
Round Up Kinerja Emiten Tambang BUMN

Ketiga emiten pelat merah yang tergabung dalam holding pertambangan BUMN, yakni PT. Aneka Tambang Tbk (ANTM), PT. Bukit Asam Tbk (PTBA), dan PT. Timah Tbk (TINS) telah mengelurakan laporan keuangan untuk tahun 2019.

Baca Juga: Kinerja BUMN Energi Berpotensi Memerah

Ketiga emiten yang tergabung dalam holding MIND ID ini kompak mencatatkan penurunan laba bersih, bahkan ada yang merugi. Berikut adalah rangkuman (roundup) kinerja ketiga emiten tersebut :

  1. PT. Bukit Asam (PTBA) Tbk

Emiten tambang batubara yang berbasis di Sumatera Selatan ini membukukan laba bersih senilai Rp4,05 triliun sepanjang periode 2019.

Capaian laba bersih konstituen Indeks Kompas100 ini turun 19,24% dibandingkan realisasi laba pada tahun 2018 yakni Rp5,02 triliun.

Meski demikian, PTBA berhasil membukukan kenaikan pendapatan usaha sebesar 3% menjadi Rp. 21,8 triliun sepanjang 2019. Pada 2018, PTBA mengempit pendapatan usaha senilai Rp. 21,2 triliun.

Direktur Utama Bukit Asam Arviyan Arifin mengatakan, penurunan laba bersih emiten ini tidak lepas dari harga batubara yang mengalami tren penurunan sepanjang 2019.

Penurunan ini seiring dengan pelemahan harga batubara Indeks Newcastle sebesar 28% dari US$ `107,34 per ton menjadi US$ 77.7 per ton.

Pun demikian dengan Indeks Batubara thermal Indonesia (Indonesian Coal index/ICI) yang melemah 17%, dari US$ 60,35 per ton menjadi US$ 50,39 per ton pada 2019.

Kenaikan beban juga turut menekan kinerja PTBA sepanjang 2019. Beban pokok penjualan misalnya, naik menjadi Rp. 14,18 triliun dari yang sebelumnya Rp. 12,62 triliun.

Kinerja operasional 2019

Volume penjualan : 27,8 juta ton ( naik 13%)

Volume produksi : 29,1 juta ton. (naik 10,2%).