Laba Petrosea Ditopang Freeport dan Kideco

Laba Petrosea Ditopang Freeport dan Kideco

Laba Petrosea Ditopang Freeport dan Kideco
Laba Petrosea Ditopang Freeport dan Kideco

Pandemi Covid-19 tidak mengendurkan semangat emiten kontraktor pertambangan PT. Petrosea Tbk. (PTRO) untuk menorehkan laba pada tahun 2020.

Catatan laporan keuangan perseroan per Juni 2020 yang dipublikasikan melalui laman harian Bisnis Indonesia.

Emiten dengan kode saham PTRO tersebut membukukan laba bersih US$9,06 juta, tumbuh 17,62 persen secara tahun dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Kendati demikian, pendapatan perseroan berfluktuasi 26,12 persen secara tahunan menjadi US$175,9 juta pada periode tersebut.

Pertumbuhan laba bersih tersebut sejatinya disebabkan oleh usaha perseroan memangkas beban usaha langsung 30,88 persen secara tahunan menjadi US$144,02 juta dan menerima manfaat pajak bersih sebesar US$2,41 juta.

Dengan demikian, laba per saham dasar atau earning per share PTRO pada periode tersebut mencapai US$0,009 per saham.

Adapun, pendapatan terbesar perseroan berasal dari pendapatan kontrak penambangan yakni sebesar 59,12 persen dari total pendapatan.

Selama enam bulan terakhir, anak usaha dari PT. Indika Energy Tbk. (INDY) tersebut memang memperoleh peningkatan pendapatan dari PT. Kideco Jaya Agung dan PT. Freeport Indonesia yang masing-masing menyumbang 31,72 persen dan 31,51 persen dari total pendapatan pada awal tahun ini.

Sementara itu, pos liabilitas perseroan terkontraksi 6,11 persen dibandingkan periode akhir tahun lalu menjadi US$317,8 juta.

Baca Juga: Pertambangan Di Mata Kaum Milenial

Diikuti dengan penurunan tipis pos ekuitas 0,2 persen dibandingkan periode Desember 2019 menjadi US$212,14 juta.

Hal ini pada akhirnya membuat jumlah aset perseroan juga tergerus 3,83 persen dibandingkan periode akhir tahun menjadi US$529,94 juta.

Terakhir, kas dan setara kas akhir periode perseroan menggelembung 94,28 persen secara tahunan menjadi US$106,75 juta.