Komitmen Kementerian ESDM Tambah Kapasitas PLTP

Komitmen Kementerian ESDM Tambah Kapasitas PLTP

Komitmen-Kementerian-ESDM-Tambah-Kapasitas-PLTP
Komitmen Kementerian ESDM Tambah Kapasitas PLTP

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) berkomitmen, kapasitas terpasang listrik dari energi panas bumi terus bertambah setiap tahunnya.

Pada 2020, ditargetkan ada tiga Pembangkit Listrik Panas Bumi (PLTP) yang akan beroperasi komersial alias Commercial Operation Date (COD).

Baca Juga : Aturan Wajib Penggunaan Kapal RI Berpotensi Ganggu Ekspor Batu Bara

Direktur Panas Bumi Kementerian ESDM Ida Nuryatin Finahari mengungkapkan, ketiga PLTP itu berkapasitas total 140 Megawatt (MW). Rincinya, PLTP Rantau Dadap sebesar 90 MW, PLTP Sorek Merapi 45 MW dan PLTP Sokoria 5 MW.

Menurut Ida, ketiga PLTP itu dijadwalkan COD pada akhir tahun atau sekitar Kuartal III dan IV 2020. “(Jadwal COD) akhir tahun, Kuartal III dan IV atau mungkin di November-Desember,” kata Ida saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (23/2).

Ida berharap, kapasitas setrum dari panas bumi terus meningkat guna menyokong bauran Energi Baru Terbarukan (EBT) sebesar 23% pada tahun 2025. Adapun, kapasitas terpasang PLTP saat ini mencapai 2.130,6 MW.

Pada tahun lalu, ada tiga PLTP yang COD, yakni PLTP Lumut Balai Unit 1 sebesar 55 MW, PLTP Sorek Merapi Unit 1 berkapasitas 42,3 MW, dan PLTP Muaralaboh dengan kapasitas 85 MW.

Pada tahun lalu, Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari Panas Bumi mencapai Rp 1,93 triliun. Sedangkan investasi panas bumi tercatat US$ 0,83 miliar.