Harga Batu Bara Maret 2020 Naik Berkat Corona

Harga Batu bara Acuan Maret 2020 naik tipis dibanding bulan sebelumnya. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mematok HBA Maret sebesar US$ 67,08 per ton. Angka itu naik tipis, 0,28% dibandingkan HBA Februari yang berada di angka US$ 66,89 per ton.

Harga-Batu-Bara-Maret-2020-Naik-Berkat-Corona
Harga Batu Bara Maret 2020 Naik Berkat Corona

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama (KLIK) Kementerian ESDM, Agung Pribadi mengungkapkan, kondisi ekonomi dan pasar batubara global ikut menentukan besaran HBA.

Dalam hal ini, posisi China memegang faktor penting. Tambang batubara di China yang belum beroperasi optimal setelah periode libur tahun baru imlek dan juga pengaruh penyebaran virus corona, berdampak pada berkurangnya pasokan batubara dari Negeri Tirai Bambu tersebut.

Di sisi lain, permintaan batubara dari sejumlah negara mengalami peningkatan walau tidak signifikan. “(HBA Maret 2020) dipengaruhi oleh operasi tambang batubara China yang belum optimal setelah libur Imlek dan adanya penyebaran Corona, serta naiknya permintaan dari Jepang, India dan Korea walau sedikit,” kata Agung.

HBA di awal tahun ini memang belum membara. Dalam catatan Kontan.co.id, HBA tahun 2020 dibuka dengan penurunan 0,55% secara bulanan, yakni sebesar US$ 65,93 per ton untuk HBA Januari. Pada Februari, HBA naik tipis 1,45% menjadi US$ 66,89 per ton.

Baca Juga: Wisata Tambang Batu Bara Ombilin

Adapun, HBA dibentuk dari empat variabel, yaitu Indonesia Coal Index (ICI), Newcastle Export Index (NEX), Global Coal Newcastle Index (GCNC), dan Platss 5900 GAR dengan bobot masing-masing 25%. HBA diperoleh dari rata-rata keempat indeks tersebut pada bulan sebelumnya, dengan kualitas yang disetarakan pada kalori 6.322 kcal/kg GAR.

Pelaku usaha batu bara menyatakan tren positif kenaikan harga batu bara belum dapat dijadikan acuan rebound.