Emiten Tambang Nikel Siap Jaga Produksi Tahun Ini!

Emiten Tambang Nikel Siap Jaga Produksi Tahun Ini!
Emiten Tambang Nikel Siap Jaga Produksi Tahun Ini!

Sejumlah emiten tambang nikel tengah berupaya menjaga tingkatan produksi di tengah prospek cerah di tahun 2021 ini.

PT Vale Indonesia Tbk (INCO) memproyeksikan tingkatan produksi tahun ini berada pada kisaran di bawah 70.000 ton. 

Sejatinya, perkiraan volume produksi ini lebih rendah ketimbang realisasi tahun lalu yang mencapai 72.237 metrik ton nikel dalam matte. Realisasi ini juga naik 2% dibandingkan capaian pada 2019 sebesar 71.025 ton.

Kendati demikian, proyeksi ini mempertimbangkan pelaksanaan proyek pembangunan ulang  tungku (rebuild furnace) 4 yang diagendakan tahun ini. Jumlah ini pun dinilai masih berada pada level yang diharapkan oleh Vale Indonesia.

Chief Financial Officer Vale Indonesia Bernardus Irmanto menyatakan, belanja modal tahun ini direncanakan berada pada kisaran US$ 130 juta hingga US$ 140 juta.

“Sebagian besar untuk peremajaan furnace 4, peremajaan kendaraan berat tambang dan pembangunan infrastruktur tambang untuk mendukung rencana penambangan di tahun berikutnya,” jelas Bernardus pada Minggu (7/2/2021). 

Sayangnya, Bernardus belum bisa membeberkan target top line dan bottom line yang ditetapkan tahun ini.

Beberapa sumber mencatat, Vale Indonesia menyerap sekitar US$130 juta untuk belanja modal, seperti yang sudah direncanakan.

“Kami optimistis, paling tidak sampai dengan kuartal keempat, harga nikel akan masih berada di level saat ini. Beberapa analis juga menyatakan hal yang sama,” pungkas Bernardus.

Dalam pemberitaan sebelumnya, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) berupaya mempertahankan capaian kinerja produksi dan penjualan semua komoditas inti pada tahun ini.

Baca Juga : Indonesia Siap Tempur Lawan Eropa Soal Nikel!

Adapun, mayoritas volume penjualan PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) mengalami penurunan sepanjang 2020. Berdasarkan laporan resminya, sejumlah komoditas seperti emas, perak, hingga feronikel mengalami penurunan volume.