Dibayangi Virus Corona, Harga Emas Merana

Harga emas kembali merana pada hari Rabu setelah naik sebanyak 1,3 persen di awal sesi. Hal ini dikarenakan pedagang menjual logam mulia untuk menutupi margin di pasar saham yang ketakutan oleh penyebaran global virus corona.

Dibayangi-Virus-Corona-Harga-Emas-Merana
Dibayangi Virus Corona, Harga Emas Merana

Harga emas spot turun 0,4 persen pada USD 1,642.98 per ounce. Sementara emas AS ditutup 0,2 persen lebih rendah di USD 1,642.30.

Saham AS tertekan, sebagian besar menghapus kenaikan Selasa, karena pedagang skeptis tentang rencana stimulus Presiden Donald Trump untuk meredam dampak dari wabah virus corona.

“Aksi harga (dalam emas) cukup terbatas. Kekhawatiran virus di pasar ekuitas terus menawarkan dukungan,” kata Ryan McKay, ahli strategi komoditas di TD Securities. “Bank sentral global menawarkan stimulus.”

Baca Juga: Apa Dampak Corona Terhadap Komoditas Nikel dan Batu Bara

“Pada saat yang sama, emas sedang dijual ketika pasar ekuitas mengalami hari yang buruk untuk menutupi margin. Saya pikir ceritanya belum banyak berubah selama beberapa minggu,” tambahnya.

Secara global, ada lebih dari 119.000 kasus coronavirus yang dikonfirmasi. Gedung Putih dan Kongres merundingkan langkah-langkah stimulus pada hari Selasa, meskipun tidak ada tanda langsung dari kesepakatan.

Federal Reserve AS Pangkas Suku Bunga

Lebih lanjut mendukung harga emas, imbal hasil Treasury AS 10-tahun kembali meluncur ke bawah menuju rekor terendah Senin.

Federal Reserve AS memangkas suku bunga acuan dalam langkah darurat pekan lalu. Diperkirakan akan memangkas suku bunga lebih lanjut ketika bertemu akhir bulan ini.

Harga emas cenderung untuk menghargai ekspektasi suku bunga yang lebih rendah, yang mengurangi biaya peluang memegang non-yield bullion.

Sebelumnya pada hari Rabu, Bank of England melakukan penurunan suku bunga darurat dan meluncurkan paket langkah-langkah lain untuk memerangi perlambatan ekonomi yang disebabkan oleh virus corona. Bank Sentral Eropa juga diharapkan mengungkap langkah-langkah stimulus baru pada hari Kamis.

Sementara itu, kepemilikan dalam dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas terbesar di dunia, SPDR Gold Trust, bertahan mendekati level tertinggi dalam lebih dari tiga tahun.

“ETF mencerminkan investasi,” kata Soni Kumari, ahli strategi komoditas di ANZ, menambahkan bahwa lingkungan suku bunga yang lebih rendah dan permintaan safe haven meningkatkan aliran masuk.