Batu Bara Menguat Tanda Ekonomi Sehat?

Batu Bara Menguat Tanda Ekonomi Sehat?

Batu Bara Menguat Tanda Ekonomi Sehat?
Batu Bara Menguat Tanda Ekonomi Sehat?

Perdagangan batu bara terus menunjukkan sinyal positif. Meski harga kontrak futures batu bara termal Newcastle alami koreksi tipis sebesar 0,08% di akhir perdagangan pekan lalu.

Namun dalam sepekan harga tercatat mengalami apresiasi sebesar 0,4%.

Tercatat harga kontrak berjangka batu bara termal ICE Newcastle dipatok di US$ 62,6/ton.

Pada Kamis (12/11/2020), batu bara menyentuh level US$ 62,65/ton yang merupakan level tertinggi sejak 2 April lalu.

Kenaikan harga batu bara sepekan lalu terjadi seiring dengan membaiknya risk appetite investor akibat kabar menggembirakan yang datang dari perkembangan vaksin Covid-19. 

Pfizer dan BioNTech melaporkan analisa awal uji klinis tahap akhir kandidat vaksinnya.

Hasilnya mengejutkan dan disambut positif oleh banyak pihak termasuk pasar. 

Selang tak berapa lama, giliran vaksin Sputnik buatan institusi riset Rusia yaitu Gamaleya Research Institute yang juga mengumumkan kandidat vaksin buatannya punya tingkat keampuhan lebih dari 92%. 

Kendati banyak pertanyaan seputar data uji klinis tahap akhir yang dilaporkan oleh para pengembang, pasar cukup dibuat sumringah.

Namun memasuki pekan yang baru ada beberapa hal yang patut diwaspadai.

Pertama adalah harga batu bara yang sudah tinggi rawan mengalami koreksi akibat adanya aksi profit taking. 

Apalagi di tengah maraknya sentimen negatif yang berseliweran seperti kembali melonjaknya kasus infeksi Covid-19 di AS dan Eropa yang membuat beberapa negara memilih lockdown.

Lockdown kali ini diperkirakan tak akan berdampak sangat signifikan seperti saat Maret-Mei lalu diterapkan.

Namun tetap saja membuat permintaan terhadap energi primer terutama batu bara menjadi tertekan lagi.

Kabar tak sedap lain juga datang dari China. Kali ini masih soal hubungan antara Canberra dan Beijing yang tidak sedap.

Baca Juga: Strategi RI Jaga Batu Bara Hingga 30 Tahun Lagi

Konsumen akhir batu bara China disebut telah menerima pemberitahuan lisan dari Kementerian Perdagangan untuk berhenti mengimpor batu bara Australia mulai 6 November.

Akibat kebijakan tersebut, minat beli terhadap batu bara lintas laut (seaborne) sampai dengan Desember dapat berpengaruh signifikan meskipun jumlah stok relatif rendah, adanya kebutuhan untuk restocking di musim dingin.