Batu Bara Dinilai Siap Membara

Batu Bara Dinilai Siap Membara

Batu Bara Dinilai Siap Membara
Batu Bara Dinilai Siap Membara

Geliat perekonomian global yang perlahan mulai pulih menyebabkan sejumlah komodits diprediksi akan atraktif sepajang pekan ini.

Komoditas paling hijau pada sesi perdaganagan minggu ini adalah harga batubara global yang terus mencatatkan penguatan sepanjang pekan ini.

Analis Mirae Asset Sekuritas Indonesia Andy Wibowo Gunawan menilai, salah satu pendorong harga emas hitam ini adalah kenaikan pertumbuhan output pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) China di tengah total produksi batubara China yang lebih tinggi pada periode Agustus 2020.

“Kami mencatat bahwa pertumbuhan output pembangkit listrik tenaga termal China bulan Agustus mencapai 6,2% secara year-on-year (YoY), dari bulan sebelumnya di -0,7% YoY,” terang Andy dalam riset, Selasa (22/9).

Selain batubara, harga komoditas minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) juga akan menarik pekan ini.

Mirae Asset Sekuritas mencatat, sejumlah surveyor kargo akan merilis data ekspor CPO Malaysia untuk periode 1-25 September 2020.

Mirae Asset menilai ekspor CPO Malaysia untuk periode tersebut akan lebih tinggi dari periode sebelumnya.

Hal ini mengingat permintaan yang meningkat dari China dan India, yang akan menjadi upside risk harga CPO global pekan ini.

Untuk komoditas logam, harga nikel global akan diperdagangkan mixed pekan ini, mengingat katalis yang juga beragam.

Potensi kenaikan harga nikel global akan muncul dari perkiraan persediaan nikel yang lebih rendah di bursa London Metal Exchanges (LME).

Sedangkan downside risk akan datang dari meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat (AS) dan China.

Selain itu, harga timah dunia juga akan bernasib sama mengingat kurangnya katalis positif untuk minggu ini.

Sedangkan  risiko kenaikan harga emas global akan datang dari meningkatnya ketegangan dalam hubungan AS-China setelah Presiden Trump mendukung ancaman terhadap China, dengan melarang  aplikasi TikTok dan WeChat.

Secara keseluruhan, Andy memperkirakan bahwa harga emas global akan diperdagangkan mixed pekan ini, salah satunya juga dengan menimbang kemampuan daya beli AS.

Baca Juga: Peluncuran Proyek Carbon Storage Perdana di RI

Sehingga, setelah memfaktorkan semua rilis data dan sentimen yang ada.

Mirae Asset Sekuritas menilai saham terkait batubara dan CPO seperti PT.  Adaro Energy Tbk (ADRO), PT. Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG).

Kemudian, PT. Astra Agro Lestari Tbk (AALI), dan PT. PP London Sumatra Indonesia Tbk (LSIP) akan terlihat menarik sepanjang pekan ini.