Bahan Tambang Ini Jadi Sumber Listrik Masa Depan

Bahan Tambang Ini Jadi Sumber Listrik Masa Depan

Bahan-Tambang Ini-Jadi-Sumber-Listrik-Masa-Depan
Bahan Tambang Ini Jadi Sumber Listrik Masa Depan

Seiring bertambahnya jumlah industri di dunia, membuat kebutuhan akan energi juga terus meningkat.

Para peneliti sibuk mencari sumber energi, yang bisa digunakan di masa depan tanpa khawatir jumlahnya akan habis dalam waktu singkat.

Salah satu penemuan terbaru, yakni mengenai mineral perovskite. Bahan tambang ini disebut mampu menjawab masalah krisis energi, terutama bagi negara-negara tropis, seperti Indonesia.

Mineral perovskite bisa dimanfaatkan sebagai bahan baku dalam pemanfaatan pembangkit berbasis tenaga surya.

Bahan tersebut memiliki tingkat efisiensi penyerapan matahari maupun fleksibilitas biaya, lebih tinggi dari panel Photovoltaic (PV) yang berbasis kristal silikon.

Bicara soal efisiensi, dikutip dari laman resmi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Kamis 14 Mei 2020, riset terbaru yang dilakukan oleh Universitas Oxford pada 2018 menunjukkan bahwa pemanfaatan perovskite bisa mencapai 25 persen. Bahkan, pada Desember 2018 bisa mencapai 28 persen.

Foto udara panel surya di Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Cirata di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat.

Menurut International Energy Agency (IEA), pada 2018 tenaga surya telah menyediakan sekitar 592 Giga Watt atau 2,2 persen dari pemakaian tenaga listrik dunia.

Setelah maraknya pemasangan PV, angkanya naik menjadi 100 Giga Watt atau 20 persen dari total pemakaian di dunia.

Baca Juga: Pembukaan Lockdown Panaskan Batu Bara

Sebagai informasi, perovkite masuk sebagai rare earth elements (REE), yang senyawa kimianya disebut Kalsium Titanium Oksida atau dengan rumus kimia CaTiO3.

Bahan ini pertama kali ditemukan ditemukan di sekitar Pegunungan Urals, Rusia, oleh Gustav Rose pada 1839, yang kemudian dilakukan penelitian lanjut oleh Victor Goldschmidt pada 1926. Pengembangan perovkite sebagai sumber energi masa depan, sudah dimulai sejak 2012.