Asal Mula dan Penemu Biodiesel

Asal Mula dan Penemu Biodiesel

Asal Mula dan Penemu Biodiesel
Asal Mula dan Penemu Biodiesel

Pemerintah tengah mendorong penggunaan energi terbarukan ketimbang energi fosil yang terus menyusut.

Salah satunya lewat biodiesel, yaitu bahan bakar minyak yang berbasis dari sawit (Crude Palm Oil/ CPO).

Baru-baru ini pemerintah telah mengembangkan program biodiesel dengan kandungan Fatty Acid Methyl Esters ( FAME) 30 persen di dalam solar.

Rencananya pemerintah akan terus meningkatkan kandungan FAME hingga B40.

Bahkan, produksi solar berbahan baku CPO 100 persen atau D100 juga telah dilakukan risetnya.

Penggunaan bahan bakar diesel campuran minyak nabati dan minyak bumi ini telah telah dilakukan lebih dari satu abad yang lalu.

Cerita ini diawali oleh Rudolf Diesel ketika membuat mesin diesel pertamanya pada 1893.

Waktu itu, ia mencoba berbagai bahan bakar alternatif untuk menggerakkan mesin pertamanya.

Dari menggunakan solar biasa, debu batubara, sampai minyak nabati.

Ia menemukan bahwa bahan bakar diesel berbasis minyak nabati memiliki kandungan energi yang tinggi, hanya masalah waktu sebelum ide ini booming.

Ide ini pun mulai dipamerkan pertama kali di World’s Fair 1900 di Paris, Perancis.

Baca Juga: Diplomasi Batu Bara Indonesia

Waktu itu sebuah mesin diesel dengan bahan bakar dari minyak kacang tanah memukau pengunjung gelaran yang menampilkan pencapaian negara-negara di dunia.

Mesin yang dibangun oleh perusahaan Otto atas sponsor pemerintah Perancis ini rencananya akan dipakai sebagai bahan bakar domestik untuk koloni mereka di Afrika.